Pengalaman Gejala Awal Kehamilan & 10 Hal Unik Selama Hamil



Menikah, hamil, jadi Ibu. Tiga tahapan yang menjadi harapan hampir semua perempuan yang lajang. Saya katakan hampir karena memang ada yang menikah namun tidak ingin memiliki anak (ini serius!)

Tapi kita tidak akan bahas soal siapa yang tidak mau punya anak. Semua tergantung pilihan masing-masing. Sewaktu masih single, bayangin hamil itu gimana rasanya benar-benar enggak ada gambaran sama sekali. Saat menikah, mulailah persiapan untuk hamil sudah jadi rencana. Alhamdulillah langsung diberi saat memang sudah direncanakan.

Selain usaha, do'a terus menerus pasti jadi penguat. Saat itu usia pernikahan 3 bulan, saya memberikan hadiah kepada suami berupa test pack dengan garis 2 (meski masih samar). Kebayang kan gimana romansa pengantin baru kalau mau punya anak? Hehe. MasyaaAllah.

Namun ternyata kebahagian itu memudar karena saya belum dinyatakan hamil oleh dokter. Kok bisa?

Nah, kali ini saya akan berbagi cerita soal pengalaman mengetahui gejala awal kehamilan saya. Semoga bermanfaat ya.

Pengalaman Mengetahui Kehamilan

Ketika saya memeriksa sendiri pertama kali, memang terlihat garis 2 tapi samaaaar banget. Ditinggal lama, baru sedikit jelas. Waktu itu suami senang sekali. Saya pun berniat memastikan ke dokter dengan USG.

Jujur, hari itu saya belum telat haid. Namun tanggalnya tepat hari haid terakhir saya (sebulan lalu). Saya pun mendaftarkan diri ke rumah sakit. Sayangnya BPJS tidak bisa digunakan saat itu karena bukan faskes pertama. Saya mendaftar sebagai pasien umum.

Antriannya luar biasa. Mungkin antri ada sekitar 2 jam baru saya masuk ruangan. Dokter mulai melakukan USG. Deg-deg-an banget. Namun akhirnya saya kecewa ...

Sewaktu pemeriksaan USG pertama sama sekali belum ada muncul kantung rahim, ditanyain udah telat berapa lama, saya bilang belum telat, hehe. Tapi saya tetap merasa yakin kalau saya ini hamil.

Karena ada kondisi tubuh yang bener-bener beda dan sesuai dengan ciri-ciri hamil yang pernah saya baca di internet. Tapi meskipun tidak hamil, saya juga sudah siap kok hehe.

Perawat akhirnya mengetes dengan test pack. Saya diarahkan ke kamar mandi. Lagi-lagi tespack cuma garis satu (dalam hati saya merasa mungkin karena pipisnya bukan subuh hari, katanya kalau subuh lebih akurat).

Mengabari Suami saya Negatif

Akhirnya saya pulang sambil mengabari suami kalau saya tidak hamil. Itu adalah cerita pengalaman test pack negatif tapi hamil saya. Sedih sih, tapi mau diapain lagi. Saya diminta balik bulan depan saja oleh dokter.

Nah sekitar seminggu kemudian saya mencoba lagi tespek dan garis merahnya udah bener-bener muncul. Fix saya hamil. Saya pun rencana memeriksakan diri ke bidan sekitar 2 kemudian. Karena saya baca-baca di internet, janin itu bisa kedeteksi USG di usia 8 minggu.

Saya hitung HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir) usia kandungan saya masih 6 minggu. Masih sendiri ke bidan juga waktu itu karena suami kerja.

Alhamdulillah seneng banget pas lihat di USG sudah ada. Usia kandungan saya malah sudah 8 minggu (2 bulan). MasyaaAllah tabarakallah. Jadi perasaan saya waktu itu memang saya benar kalau saya hamil.

Sebenarnya mungkin sejak hamil 2 minggu atau hamil 3 minggu saya sudah mulai merasakan gejala hamil. Jadi apa yang dirasakan saat hamil 2 minggu? Dan kehamilan 3 minggu apa yang dirasakan ?Bisa dibilang saya lupa-lupa ingat.

Tapi yang pasti adalah pinggul rasanya lebih membesar, perut sering kram seperti mau haid, dan payudara agak nyut-nyutan. Waktu itu mulai mual tapi enggak sampai muntah juga. Itu sih pengalaman gejala awal kehamilan yang pertama saya rasakan.

Cerita Morning Sickness

Nah lain lagi soal pengalaman hamil mual muntah saat hamil. Perlu diketahui kalau tiap orang itu enggak semua punya cerita morning sickness lho.

Soalnya mertuaku pernah cerita, beliau enggak pernah mual atau muntah selama hamil. Tetanggaku juga ada yang tidak pernah mual muntah sama sekali. Tapi ada juga yang cerita, mual muntahnya sampai 9 bulan.

pengalaman gejala awal kehamilan

Saya pribadi mulai dari awal hamil sampai usia kandungan 4 bulan lebih mual muntahnya. Tapi mulai menuju 5 bulan, udah berkurang dan lama-lama hilang. Jadi cukup tersiksa di 4 bulan pertama wkwkw.

Rasanya itu luar biasa. Seperti isi perut mau keluar semua. Kalau belum makan apapun, yang keluar itu seperti cairan kuning kenal dan terasa seperti obat. Pahiiiit. Tapi kalau udah makan, yang keluar ya makanan semua.

Cerita Unik Selama Hamil

Nah, adapun beberapa perubahan yang saya rasakan selama hamil itu cukup banyak hal yang baru. Ini dibandingkan sebelum hamil ya. Lalu apa saja?

▶ 1. Selera Makan yang Berubah

Waktu itu saya masih bekerja di sebuah sekolah sebagai guru asrama. Di sana, para pekerja makan di kantin yang disediakan.

Sewaktu hamil, langsung tiba-tiba kantin jadi musuh terbesar saya. Tiap mau masuk langsung mual pengen muntah. Jadilah saya akhirnya beli makanan aja.

Tiap pagi hampir tiap hari minta suami beli nasi kuning. Tapi enggak mau pakai ayam, maunya telor atau ikan. Jadi bisa dibilang saya jadi eneg sama ayam selama hamil hahha.

Salah satu merk warung makan juga bikin saya muntah. Padahal anak-anak asrama tiap ada acara pasti mesen nasi kotak dari warung itu. Pernah sekali masuk kamar anak-anak, kecium baunya, jadilah mual.

Waktu itu saya juga lebih suka makanan manis jadinya. Sering bikin kue sendiri. Apa itu mungkin karena pengalaman hamil anak perempuan kali ya? Entahlah.

▶ 2. Penciuman Tajam

Saya juga eneg sama bau mulut kalau suami abis makan dari kantin. Atau anak-anak yang habis makan dari kantin, masuk masjid, tiba-tiba penciuman saya jadi tajam dan merasakan kalau masjid ini baunya seperti kantin. Beberapa wewangian juga jadi kurang suka.

▶ 3. Stretch Mark yang Menggelora

Ini hampir semua ibu hamil pasti kena. Soalnya pelebaran kulit menyebabkan strechmark. Kalau tidak dirawat bisa-bisa jadi awet tuh motifnya hehe.

▶ 4. Emosi yang Susah Dikontrol

Waktu hamil, kerasa banget jadi sensitif. Apa-apa bisa nangis gitu. ada yang sama?

▶ 5. Penyakit Baru yang Muncul

Waktu hamil tiba-tiba saya diserang penyakit maag atau juga disebut penyakit tukak lambung. Padahal sebelumnya saya gak ada maag. Tandanya yaitu sering kerasa panas dada karena asam lambung naik (kata dokter sih itu memang maag).

Jadilah sempat konsumsi obat maag. Tapi tipsnya pas subuh kalau lapar langsung ngemil pisang aja. Atau sediain apa aja gitu buat cemilan. Trimester akhir bakal jadi sering lapar.

▶ 6. Jatuh Lemas Tiba-tiba

Saya pernah jatuh lemas saat salat magrib di sebuah masjid. Istirahat bentar, syukurnya bisa jalan lagi. Pernah juga saat mau ke pasar, udah belanja nih, tiba-tiba lemas gitu. Bawa motor sendiri. Akhirnya suami jemput pakai motor teman.

morning sickness

▶ 7. Kulit Menghitam di beberapa Titik

Ini terlihat banget. Terutama bagian ketiak, jadi betul-betul menghitam. Meski di-scrub atau pakai deodorant putih sekalipun tidak akan mempan. Ketiak akan putih kembali setelah melahirkan. Pantat dan selangkangan juga rasanya sempat menghitam saat hamil.

▶ 8. Kebangun Karena Kram Kaki

Ini lupa sampai beberapa kali, tapi lumayan sering saya kebangun tengah malam karena kram kaki. Jadi suami harus mijitiin gitu baru enakan lagi.

▶ 9. Jadi Gemuk

Selama hamil akhirnya saya bisa jadi gemuk. Soalnya pas lajang susah banget gemuknya, udah minum obat china, minum susu yang ada iklan orang terbang saking kurusnya, tetap aja enggak mempan. Awalnya 45kg saat menikah, hamil terakhir mencapai 65 kg. Bahkan saya disuruh diet oleh dokter karena berat bayi sudah melebihi batasnya.

▶ 10. Keinginan BAK yang Intens

Ini sejak awal kehamilan sudah kerasa. Bahkan tiap 1 menit pernah gak berhenti-henti buat buang air kecil. Saat hamil besar makin menjadi karena rahim mendorong beberapa organ tubuh kan di dalam, termasuk saluran kecing. Jadinya harus siap-siap ke toilet terus.

O ya terakhir perlu diketahui kalau hamil itu jadi banyak pantangannya. Jangan minum teh atau kopi (sesekali boleh tapi jangan sering karena kandungan kafein tidak baik karena menghambat jalannya nutrisi), jangan makan durian, nanas, dan makanan instan seperti mie instan. Pengalaman makan mie instan saat hamil pernah tapi cuma nyicipin punya suami hehe.

Penutup

Nah itu dia pengalaman mengetahui gejala awal kehamilan saya. Intinya kalau test pack masih negatif atau masih samar, atau USG belum muncul, jangan bersedih hati dulu. Tunggu saja sekitar seminggu baru tes lagi. Apalagi kalau sudah merasakan gejala-gejala yang saya sebutkan di atas.

Saya berikan gambaran selama hamil biar temen-temen yang akan hamil juga enggak kaget ya hehe. Tapi sekali lagi tiap orang gejalanya beda lho.

Ada yang tiba-tiba sering sakit gigi selama hamil, ada yang harus bed rest 9 bulan enggak bisa ngapa-ngapain. Kalau dulu saya alhamdulillah masih bisa kerja, tapi memang sering izin karena lemas dan pusing gitu.

Terakhir saya doakan semoga yang ingin hamil segera garis dua ya. Dan yang lagi hamil semoga dilancarkan hingga persalinan tiba, aamiin.

Gambar: unsplash.com, canva.com

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url