5 Kalimat Receh yang Bisa Membahagiakan Emak-emak

Daftar Isi [Tampil]
kalimat gombal untuk istri

Ini bener-bener tulisan tanpa teknik SEO deh, tanpa persiapan lebih. Cuma sekilas tulisan ala-ala emak aja hehe. Mau baca lanjuut, tapi hati-hati, mungkin ada unsur "sombong" ama "halunya" wkwkw.

Kemarin ada yang nanya, seorang mantan murid dulu yang usianya hanya terpaut sekitar 4 tahun dengan saya. Bayangin dong, usia 21 tahun dulu (usia masuk kerja di tahun 2014), disalimin ama anak usia 17 tahun. Berasa tua tapi ya harus. Secara profesinya guru haha. Tepatnya guru asrama sih. 

O ya si murid ini baik banget. Dia datang jenguk, terus bawain hadiah Aurora. Semoga dia selalu berkah rezekinya, cepat ditemukan jodohnya aamiin. 

"Eh tadi muridnya katanya mau nanya?"

O iya dia mau nanya, "Bagaimanakah rasanya menjadi seorang Ibu?"

<<hening sejenak>>

"Nanti kamu tahu sendiri deh!" 
(dalam hati masih memikirkan jawaban yang tepat)

Tapi di bagian akhir ngobrol-ngobrol kita, saya cuma ngasih wejangan, kalau sekarang single, puas-puasin dulu melakukan apa yang dia ingin lakukan. Kalau udah nikah, sudah gak bisa lagi mendahulukan diri sendiri. Pertama  harus dahuluin suami, kedua ngurusin anak. Jadi urusan tentang diri sendiri itu nomor terakhir. 

Mungkin terlalu lebay ya saran saya hehe. Tapi itu saran yang saya kasih sama semua teman yang belum nikah, hehe. Setidaknya saya enggak mau jadi orang yang ngomporin nikah, karena nikah itu berat hihi.

"Kalau nikah itu berat ngapain nikah?"
"Kok ngomongnya gitu, gak bersyukur sih!"

Saya sendiri kadang nanya ama diri sendiri, "Ngapain nikah ya?"
Dulu simpelnya target nikah emang 23. Pengen aja gitu rasain punya suami, bisa dianter kemana-mana ama yang halal. Secara setelah ikut kajian emang udah enggak pernah lagi mau boncengan, apalagi pacaran hehe. Jadi targetnya cuma nikah. Nikah juga ibadah kan? Ibadah seumur hidup 😎

Ya emang nikah itu sebenarnya juga banyak enaknya sih. Kurang lebih seimbanglah kekurangan ama kelebihan lajang vs nikah ~ pohontomat

Tapi ya itu, harus siap dulu. Siap fisik ama mental. Siap ama kemungkinan enggak tidur. Siap ama mental juga kalau enggak disupport, enggak disayang, dinyinyirin, dan lain-lainnya (Ini berdasarkan curhat-curhatan emak-emak di sebuah aplikasi perkumpulan emak-emak ya. Alhamdulillah kalau suami sendiri sekarang (masih) sayang banget ama saya, ada kata "masih" ya, kita gak tahu nanti, hihi.)

Sebenarnya banyak bersyukur juga setelah nikah. Apalagi setelah diberi Allah kepercayaan seorang anak. Setelah menikah juga jadi lebih menghargai waktu (soalnya waktu setelah menjadi ibu itu cukup sedikit sulit diatur), jadi lebih hemat (kalau lajang dulu boros banget hehe), jadi lebih rapi, lebih jago masak, lebih banyak ilmu, dan masih banyak lebih-lebih lainnya. O iya penting ini, setelah nikah jadi lebih sehat! Dulu pas lajang sering banget batuk-batuk hampir tiap bulan, sekarang paling setahun sekali Alhamdulillah. Kata orang sih gitu. Kalau sering sakit, coba nikah wkwkw. Tapi beda lagi kasusnya kalau justru pasangan sendiri yang nyakitin 😟. Lah malah kemana-mana kan 😂

Langsung aja 5 kalimat receh yang bisa membahagiakan emak-emak versi saya, hehe :

1. "Tetap langsing ya" / "Langsingan ya"

Siapa sih yang enggak pingin tubuh ideal ala-ala selebritis? Saya sendiri sih dari dulu memang enggak pernah diejek gemuk, tapi diejeknya sebaliknya. Kekurusan! kutilang! (kurus tinggi langsing).

Kirain cacingan padahal udah minum obat cacing.

Tapi mama dulu pernah bilang kalau mama juga dulu kurus sewaktu gadis. Sekarang aja tuh baru melar. Jadi tunggu deh abis nikah kata beliau.

kucing gemuk
Ilustrasi : Photo by quinntheislander--1139623
Eh kan jadi penasaran nikah gemuk enggak ya? Soalnya udah nyobain susu gemuk apeton-apeton itu (bau susunya harus nutup hidung kalau minum saking anehnya), sudah nyobain juga obat cina. Usaha terakhir sebelum nikah, minum dancow campur milo. Sedikit berhasil, naik 3 kg sebelum nikah. Tapi itu aja masih dibilang kurus ama calon suami pas siraman pakai baju gamis yang agak kecil, haha.

Nah pas hamil nih, sampai menginjak 9 bulan, saya udah naik sampai 20 kg. Dari 45 kg jadi 65 kg. Chubby-chubby gimana gitu.

Setelah melahirkan, nyusut jadi 57 kg. Menyusui, terus nyusut-nyusut lagi. Akhirnya sekarang setelah nyapih, dari 48 kg, sudah 52 kg. Mulai deh di sini saya tahap menmpertahankan berat badan. 

Susah-susah gampang. Dulu saya rajin zumba pas nyusuin, sekrang badan makin gede kok malah kurang zumba ya, hehe. Sit up aja jarang-jarang. Padahal niatnya pengen perut rata. hmmm.

Tapi seorang emak-emak meski gak kurus-kurus amat,  tetap aja puji "Tetap langsing ya!"atau meski berat badannya baru kurang 5 gram aja (karena lagi lepas cincin nikah), puji aja "langsingan ya!"  Pasti seneng deh.👀

2. "Wajahnya masih awet muda ya"

Kekhawatiran setiap menanjak usia bagi seorang ibu adalah wajah yang tak lagi muda. Beda sama bapak-bapak, biasanya tidak terlalu peduli dengan penampilan fisik (gak semuanya sih, mungkin ada juga yang peduli).

Ibu-ibu lebih peduli mungkin takut suami nanti pindah ke lain hati, atau dibilang gak pandai mengurus diri. Kalau suami-suami ya yang penting ada money semua hal gak ada arti, haha.

Ilustrasi : Photo by malcolm garret

Jujur nih ya, kalau saya pribadi emang selain biar tetap tampil oke depan suami, juga pengen terus merawat diri aja (sedikit kena racun teman-teman beauty blogger juga kali wkwkw).

Justru keinginan merawat diri ini baru muncul saat mau nikah dan setelah nikah. Dulu pas single boro-boro pakai pelembab, pakai bedak aja jarang hehe. Paling banter sabun muka, udah gitu aja. Udah ditebak betapa kucel, kusam, dan tidak bercahaya, elaaa.

Pas mau nikah, belajar perawatan. Trus abis nikah, rutin deh skincare-an. Dan emang efeknya beda banget sih dulu dan sekarang. Setelah beberapa kali proses pulang kampung, baru pulang kampung kemarin banyak yang muji kalau aku keliatan masih gadis, makin cantik, makin cerah, dan makin putih (pliss jangan muntah, hehe). Tapi it was true.

Paling lucu kemarin, nganterin undangan malam-malam, masa ada anak sekolahan masih catcalling. Mau kesel tapi lucu sebenarnya. Itu kan sama saja dengan pelecehan verbal, tapi aku anggap angin lalu aja sih.

Tapi ya wajah pasti bakalan terus menua, keriput dan sebagainya. Setidaknya usia wajah jangan melebih usia sebenarnya wkwkw. Jadi kalau ada yang puji emak-emak tapi "awet muda", dijamin deh, emak-emaknya bakal ingat terus sepanjang masa. Mau tahu  review skincare saya? Baca di review sabun kojie san ini.

Baca juga tulisan teman saya : Lakukan Hal Ini Untuk Menghindari Penuaan Dini

3. "Sini saya bantu jagain si kecil"

Kesibukan emak-emak tanpa ART kadang unik. Kalau lagi gak ada kerjaan ya lowong, tapi sekalinya ada kerjaan ya bisa gak abis-abis bahkan harus multitasking. Pernah nyuci piring sambil gendong anak, negetik sambil nyusuin, dan masih banyak lagi.

Tapi ya itu, salah satu enaknya ngerjain sesuatu ya kalau gak diinterupsi. Tapi alhamdulillah anaknya aktif, sabar-sabar deh. Nyuci sampai keinterupsi 5 kali karena si kecil bangun minta ASI pernah juga.

Jadi kalau lihat emak-emak lagi rempong, bantuin jagain si kecil gih. Kalau perlu bantuin mandiin, pakaiin baju, ama bantuin suapin si kecil juga. Karena proses-proses itu yang menguras tenaga kalau pakai drama.

daddy and son
Ilustrasi : Photo by Tatiana Syrikova
Setelah bantuin jaga si kecil, bilang aja si emak boleh deh lanjutin hobi misalnya nulis kalau blogger, atau jalan-jalan dulu shopping (tapi sekarang gak boleh dulu ya). Nah itu bisa membuat suasana hati si emak lebih bahagia lagi! XD (jangan lupa kasih uang shoppingnya yes!)

4. "Mau makan coklat atau burger atau dua-duanya?"

Tawarkan semua makanan kesukaan emak-emak. Kalau saya suka yang di atas itu tuh hehe. Emak-emak kalau udah ditawarin pasti seneng banget, meski ujung-ujungnya gak jadi beli. Yang penting tawarin aja!

Ilustrasi : Photo by Valeria Boltneva

Emak-emak itu demi menghemat anggaran rumah tangga, biasanya mengalah pada hal membeli makanan kesukaan (tapi kadang khilaf juga hehe). Beda banget dulu lajang jajan apa aja mau. Sekarang jajan harus mikirin makanannya baik atau gak (kalau lagi hamil dan menyusui), juga mikirin uang sisa berapa.

Biasnya emak-emak bakal bilang "ada kok makanan di rumah" (bisa berarti kode, bisa berarti yang sebenarnya, jadi tanyakan lagi 😹)

5. "Anaknya pintar dan aktif kayak emaknya ya!"

Beban jadi emak-emak itu berat. Anak malas makan dan kurus emak yang salah. Anak nakal, emak yang salah. Anak sakit emak juga yang disalahin. Sudah cukup ya disalahinnya. Kasihan. Emak-emak itu harus mengurus segala hal. Kalau kerja udah bisa jadi banyak profesi. Jadi ada yang lalai ya wajar dong. Orang punya 1 profesi aja sering lalai kan ya? Jadi apa yang bisa dilihat dari kelebihan anaknya, dipujilah sedikit. Biar emaknya ini makin semangat 😘

Ilustrasi : Photo by Valeria Boltneva

Itu aja sih sementara ini kalimat-kalimat receh yang bisa menyenangkan emak-emak. Terlihat receh, tapi dalem banget buat kesehatan jiwa dan raga si emak. Jaid ibu memang anugrah, tapi tantangannya juga bisa bikin lengah.



Mari dukung sehatkan emak-emak dengan memberi pujian, memberi bantuan, dan memberi makanan kesukaan! Yuhu 💋





Baca Juga :
@pohontomat | Triyatni Ashari
ɪɴᴅᴏɴᴇꜱɪᴀɴ | ᴍᴜꜱʟɪᴍᴀʜ | ᴀ ᴍᴏᴍ | ᴄᴏᴍᴘᴜᴛᴇʀ ɴᴇᴛᴡᴏʀᴋɪɴɢ ᴠᴏᴄᴀᴛɪᴏɴᴀʟ ʜɪɢʜ ꜱᴄʜᴏᴏʟ ɢʀᴀᴅᴜᴀᴛᴇ | ᴊᴀᴘᴀɴᴇꜱᴇ STUDY ɢʀᴀᴅᴜᴀᴛᴇ | ʟᴏᴠᴇ ᴛᴏ ʀᴇᴀᴅ ᴀɴᴅ ꜱʜᴀʀᴇ | ᴄᴏɴᴛᴀᴄᴛ ᴍᴇ ꜰᴏʀ ᴍᴏʀᴇ pohontomat.com@gmail.com ɪɴꜱᴛᴀɢʀᴀᴍ : @ᴘᴏʜᴏɴᴛᴏᴍᴀᴛ

Related Posts

5 komentar

  1. ya betul, dengan bahasa santun juga mudah menaikkan imun para emak hahaha

    BalasHapus
  2. Yang lebih senang hiduo sendiri, lebih baik nikmati dulu kesendirian. Hehe... karena kalau udah nikah, tanggung jawabnya sudah beda. Tidak hanya mengurus diri samandiri, tapi suami dan anak juga.
    Semoga tetap awet muda. Hehe

    BalasHapus
  3. MasyaAllah, kalimat receh yang sangat mengena sekali
    Kok saya jadi nangis ya bacanya

    Yang pasti semoga kita selalu diberi kebahagiaan bersama orang-orang yang kita sayangi

    BalasHapus
  4. perlu nih dicatat, kapan waktunya di coba he..he..

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah membaca dan berkomentar 😊

Komentar muncul setelah dimoderasi.

Salam kenal 😆

Recent

Facebook

Masukkan Email untuk Langganan Gratis